• gita galantari

Sekolah Tinggi Bukan Untuk Wanita

Diperbarui: 4 Apr 2020


Ngapain sih sekolah lagi?

Cewe mah ga usah sekolah tinggi-tinggi, cowo jadi takut loh

dan bla bla bla lainnya...is it familiar? don't worry you are not alone girls! yes sure me too, and here is my stories and point of view about that.

Ngikutin apa kata orang ga akan ada habisnya. Kita juga ga akan pernah sempurna. Mereka ga tahu kali wisudawan S2 #UGM gelombang Oktober 2018 lalu aja 1.834 orang, belum lagi kemarin ada perempuan yg lulus doktor umur 22 tahun 16 hari coy. Kamana atuh masih aja mengkorelasikan usia & status perkawinan dengan pendidikan. Ga ada aturannya boss mau mana dulu & kapan, bebas! Cowo takut? Kurang laki berarti. Kalau kata Astrid Young Teo #crazyrichasian “It was never my job to make you feel like a man. I can't make you something you're not”. Menurut gw sih ga ada korelasi ya antara urusan hati sama pendidikan. Malah bagus dong calon ibu dari anak-anak lo pinter (this is to all the boys i’ve loved before haha).

Ga usah dengerin, yg penting keluarga dukung, restu ortu nomer 1, klo ada suami ya restu suami ya. Ortu pengennya nikah dulu, ah klo lo wisuda jg mereka bangga cuy, bisa diobrolin itu mah. Terpenting mah tekad bulat sempurna untuk komitmen 2,5 tahun menjalaninya (bukan komitmen seumur hidup santai lah, yg 1 tahun jg ada). Semesta insyaAllah mendukung deh. Lagian kalau ga serius, bagi gw yg ga jago dapet beasiswa, #sayanguangnya kak.

Nah uangnya gimana? Kan mahal. Uang mah bisa dicari ; diusahakan. Hey pas mulai kuliah gaji gw mepet sist, jauh dari 2 digit mah. Nabung sambil jalan kuliah, dibantu juga sama beasiswa murah hati dr ortu sih 🤣. Beasiswa dalam & luar negeri banyak kok, klo tekad kuat mah bisa harusnya. Tapi males banget ga sih sekolah lagi? Ngerjain tugas lagi? Thesis pula. Pemikiran kaya gitu juga ada banget kok di otak sebelum akhirnya memilih #justdoit kalau ga sekarang kapan lagi. “Ntar deh” moment itu juga gw alamin, makannya keduluan S2 sama @destrigabe yg rajin ngingetin untuk lanjut lg, thanks sist! Bersyukur menjalani S2 di timing terbaik (tempat kerja mendukung, boss dulu yg jg demen belajar & pinter, dan gw belum jd istri orang). Gw sih ga kebayang melanjutkan pendidikan sembari mengurus anak & suami seperti beberapa teman di kampus (kalian luar biasaaaaa 👍🏻).

Gw liat sendiri gimana perjuangan temen-temen kampus yg cerita ninggalin anak dengan beragam trik di hari Sabtu demi untuk ke kampus. Atau temen yang ke kampus dalam keadaan hamil, ngerjain tugas pas lagi mual-mualnya (padahal ga hamil aja kadang mual sama tugas-tugasnya haha). Atau seorang teman yang sidang thesis setelah lahiran. Dan mereka semua tetap bisa belajar, bekerja, & jd ortu dengan baik, lulus sesuai waktunya.

Dibayangin kok ngeri ya, yelah masih single mah jalanin aja malah seru dapet ilmu baru, ketemu dosen ; guru besar juga temen baru dg latar belakang dan pemikiran yg beda-beda, super menarik.

Bagaimanapun pendidikan menurutku sih right thing, and again, do the right things always right 😉. Gw yakin pendidikan bermanfaat bagi diri sendiri & orang lain, lebih dr sekedar urusan materi ya. Bukan berarti harus S2 juga loh ya, sekolah bisa dimana aja, guru bisa siapa aja. Ngingetin aja jangan berhenti belajar, ngerepotin orang lain soalnya haha. Kalau ada kesempatan & kemampuan untuk lanjut sekolah jangan ragu bilang “OK”. Just say YES to every opportunities. Selanjutnya mau belajar apa? Gw mau menerapkan semua yg pernah dipelajari & alami sampe dapet gelar Doctor Honoris Causa kaya panutanku alm. Pak #IndraAbidin. Belum tahu gimana caranya, if there is a will there is a way. Mimpi aja dulu, gratis ini kan ya. Bantu Aamin-kan ya. Thanks! ☺️

16 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua