• gita galantari

cin(T)a

Diperbarui: 5 Apr 2020


Film yang cukup meninggalkan kesan (in a good way) bagi saya karena banyak dialognya yang menarik, ngga salah lah ya bisa menyabet piala citra kategori skenario asli terbaik (Sally Anom Sary) dan Skenario Adaptasi Terbaik (Sally Anon Sari, Sammaria Simajuntak). Dialognya seperti apa yang sebenarnya ingin kita katakan mengenai perbedaan yang memunculkan konflik di Indonesia,bahkan di dunia secara luas.


Logline dari film ini :

Cina and Annisa love God and God loves them both But Cina and Annisa cannot love each other because they call God by different names

Setiap dialog terasa membumi dan mengusik. Saking terasa setiap dialog begitu berkesan malah bikin saya sulit mengingat semuanya.


Nah ini dia beberapa kutipan dialog menarik dalam film cin(T)a dari hasil pencarian saya melalui search engine :


Sesuai dengan hukum Newton 1, kecantikan berbanding terbalik dengan kepintaran – Cina


Tega banget ya bokap lo, udah tau muka lo Cina, masih dikasih nama Cina – Anisa

Tega kali bokap kau, udah tau muka kau perempuan, masih dikasih nama perempuan – Cina


Kakak kira semua Cina kaya? – Cina


Cina, gak pake republik, gak pake rakyat – Cina


Kau di subsidi di sekolah buat bantu pemerintah mikir, kalau kau bisanya cuma nyalah-nyalahin pemerintah buat apa kau di luluskan, republik ini udah kebanyakan sarjana nyinyir – Cina


Arsitek tuh suka berasa Tuhan. Berasa paling tau rancangan terbaik buat manusia. Yang paling tau yg terbaik ya yang ngejalanin sendiri – Nisa


Kalo Allah ketemu Nabi Muhammad di jaman sekarang, bikinnya film – Anisa


Generasi kita gak mempan dikasih tulisan – Anisa


Hukum Newton II, cewek cantik pasti gak ngerasa cantik – Cina

Banyak kok cewek cantik yang ngerasa cantik – Anisa

Berarti mereka kurang cantik – Cina


Kawin tuh seharusnya Ibadah – Cina

Kalo istriku, harus lebih cinta Tuhan aku daripada aku – Cina


Arsitek itu bukan cuma sekedar konsep, arsitek itu bukan seni lukis, arsitek itu harus bisa dibangun – Cina


Dunia ini udah kebanyakan orang pinter, perlu yang cantik-cantik untuk menghibur – Cina


Sesuai dengan Hukum Newton III, cewek cantik pasti kesepian – Cina


Cuma Tuhan yang tau rasanya jadi gue – Anisa

Cuma Tuhan yang tau rasanya jadi selebritis – Anisa

Selebritis tuh makhluk aneh, susah-susah kerja biar dikenal orang, eh udah dikenal malah gak pengen dikenal orang – Cina


Cuma aku dan Tuhan yang bisa cinta ama kau – Cina


Makanya Allah nyiptain cinta, biar yang beda-beda bisa nyatu – Cina


Duh capek deh gue ngomomgin ginian. Lo gak bisa ya kayak cowok normal lainnya? Ajakin gue ke Paris kek, beliin gue berlian kek, bikinin gue puisi kek – Anisa


Kalo lo gak bisa nyelesein konflik agama di sana, the least you can do, jangan coba bikin konflik baru di sini deh – Anisa


Mari kita berdoa sesuai agama dan kepercayaan aku – Cina


Mak! Kapitalisme pun tak boleh ama Tuhan kau? – Cina


Kalo aku Tuhan, kau pasti aku masukkan surga – Cina


Kayaknya aku kurang Muslim untuk jadi pemimpin di negara ini – Cina


Tabah Cin, inget Hollywood ending. Tuhan pasti lagi nonton kita – Anisa


Kau suruh aku masuk Islam pun aku mau – Cina


Scene yang paling saya sukai diantara scene-scnene lain yang juga saya sukai. Kalau ditanya alasannya agak bingung juga karena sangat subjektif. Kalau menurut saya, saat makan adalah kegiatan sederhana dan sangat sehari-hari yang bisa menunjukkan betapa kita berbeda tapi juga sama. Berikut dialog saat scene ini :


Tuhan yang kami sebut dengan berbagai nama, yang kami sembah dengan berbagai cara. Terimakasih atas berkat yang Kau berikan, jauhkanlah kami dari percobaan. Amin!





Buat saya film ini pintar. Silahkan ditonton dengan pemikiran yang terbuka dan memandang perbedaan sebagai sebuah hal yang selalu ada dan memang tidak bisa dihindari. Kita memang harus berbeda dan tidak perlu memaksanya menjadi sama.

3 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua